MG Review: Louisiana’s Way Home by Kate DiCamillo

Sebuah kisah tentang menemukan siapa Anda—dan memutuskan ingin menjadi siapa Anda. —Jaket Buku

Ketika nenek Louisiana Elefante membangunkannya di tengah malam untuk memberitahunya bahwa hari pembalasan telah tiba dan mereka harus segera meninggalkan rumah, Louisiana tidak terlalu khawatir. Lagipula, Nenek punya banyak ide tengah malam.

Tapi kali ini, semuanya berbeda. Kali ini, Nenek bermaksud agar mereka tidak pernah kembali. Terpisah dari sahabatnya, Raymie dan Beverly, Louisiana berjuang untuk melawan angin takdir (dan Nenek) dan menemukan jalan pulang. Tetapi ketika kehidupan Louisiana terjalin dengan kehidupan orang-orang di kota kecil Georgia — termasuk pemilik motel yang bermuka masam, seorang menteri seperti walrus, dan seorang bocah lelaki misterius dengan burung gagak di pundaknya — dia mulai khawatir bahwa dia hanya ditakdirkan untuk selamat tinggal. (Yang mungkin karena kutukan di kepala Louisiana dan Nenek. Tapi itu adalah cerita untuk lain waktu.) [Synopsis]

Perjalanan takdir, harapan, dan anugerah yang menyenangkan

Pengisahan cerita Kate DiCamillo membuat saya terpesona Karena Winn-Dixie, dan saya telah menjadi penggemar sejak itu. Perjalanan pulang Louisiana menyapu saya di halaman pertama dan membawa saya dalam perjalanan yang tidak ingin saya akhiri. Pada malam yang menentukan ketika cerita dimulai, Louisiana terpaksa meninggalkan semua yang dia tahu dan cintai. Namun, seperti banyak situasi yang tampak suram pada awalnya, Louisiana berubah menjadi sesuatu yang jauh lebih baik daripada yang pernah dia bayangkan.

Lima hal yang saya sukai dari buku ini:

Suara—Semangat Louisiana yang berani dan wawasan yang jujur ​​membuatku tertawa dan mendukungnya sepanjang jalan. Seperti saat dia memaksa dokter gigi harus lihat Nenek tanpa membuat janji: “Anda tidak dapat membuat janji untuk keadaan darurat, karena keadaan darurat sama sekali tidak terduga.”

Humor—Humor meresap melalui suara Louisiana, karakter, dan bahkan pengaturan untuk mengimbangi beratnya situasi Louisiana dan menanamkannya dengan harapan. Seperti kritik Louisiana terhadap tirai Good Night, Sleep Tight Motel. Motelnya berada di Georgia dan dia yakin kamar-kamarnya harus memiliki “tirai yang sesuai” dengan buah persik bukan pohon-pohon palem.

Karakters—Kami melihat orang dewasa yang ditemui Louisiana melalui kepolosannya yang jujur, dan tindakan mereka menunjukkan kepada kita siapa mereka. Seperti Kakek Burke, dengan tangannya yang kasar seperti kuku kuda dan hati yang begitu lembut sehingga dia memegang tangannya saat sangat membutuhkannya.

Persahabatan—Persahabatan meletus antara Louisiana dan Burke Allen, dan burung gagaknya Clarence, ketika dia muncul di atap Good Night, Sleep Tight Motel dan menawarkan untuk mendapatkan apa pun yang dia inginkan dari mesin penjual otomatis motel. Persahabatan mereka berkembang dengan persahabatan dan seiring waktu pintu rahmat terbuka.

Tema—Situasi sulit dan bagaimana kita memilih untuk menanganinya menentukan kita. Pada akhirnya, kita memutuskan siapa kita dan menjadi siapa kita. Cara Louisiana yang kuat namun lembut menghadapi pergolakan fisik dan emosional mengisyaratkan orang yang akan dia tumbuhkan di tahun-tahun mendatang.


Author: Jamie Fuller